Dibuka Peluang Untuk 1.000 Warga Ambon Bekerja di Darwin Australia

oleh -924 views
oleh

suaramaluku.com – Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon membuka peluang kepada 1.000 orang warganya untuk bekerja di Negara Bagian Darwin, Australia Utara.

Hal itu terungkap dari informasi yang disebarkan Pemkot Ambon ke kalangan media massa maupun media sosial.

“Ini bagian dari kerjasama Sister City yang dilakukan oleh BP2MI (Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia). Info lebih detail bisa hubungi Kadis Naker Kota Ambon,” ujar Penjabat Walikota Ambon, Bodewin M. Wattimena yang dihubungi media ini, Minggu (12/2/2023).

Peluang bagi pekerja migran asal Kota Ambon itu, khususnya untuk bekerja di bidang peternakan dan perkebunan di Darwin, Australia Utara.

“Sebanyak 1.000 kuota disiapkan bagi warga Kota Ambon yang akan bekerja di bidang peternakan sebagai pemotong hewan dan mengemas daging, sedangkan bidang perkebunan untuk memetik dan mengemas buah,” kata Kepala Dinas Tenag Kerja Kota Ambon, Stiven Patty, seperti dikutip dari Antara.

Pendaftaran pekerja migran dibuka mulai 13 Februari-14 Maret 2023, dengan syarat mampu berbahasa Inggris dasar, usia 25-40 tahun, membawa surat keterangan sehat dari rumah sakit, surat keterangan catatan kepolisian (SKCK) dari kepolisian, dan kartu pencari kerja.

“Warga yang berminat untuk mendaftar silakan datang ke Kantor Disnaker Ambon dengan membawa syarat yang ditetapkan, informasi selanjutnya akan diperoleh saat mendaftar,” katanya Patty.

Stiven mengakui, pekerjaan yang ditawarkan merupakan pekerjaan non keahlian, sehingga terbuka untuk seluruh lulusan pendidikan mulai dari lulusan SMP hingga perguruan tinggi.

“Tidak menutup kemungkinan bagi lulusan SMP atau SMA, karena pekerjaan ini non keahlian dan dengan ikatan kontrak kerja kurang lebih 9 bulan hingga satu tahun masa kerja,” ujarnya lagi.

Pemkot Ambon, lanjutnya, melakukan kerjasama dengan Global Labour Solutions (GLS) recruitmen agent di Darwin, Australia, untuk penempatan tenaga kerja, tahap pertama akan bekerja sebagai perawat lansia.

Warga Kota Ambon yang berminat mengikuti program ini, tidak perlu khawatir, karena Pemkot telah menjalin MoU dengan Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) dalam rangka penempatan perlindungan kepada pekerja migran.

“Setelah pendaftaran akan dilanjutkan tahapan seleksi lanjutan, guna menyiapkan para pekerja migran berangkat bekerja sesuai target di bulan Juli 2023,” jelas Patty. (*/SM-05)

No More Posts Available.

No more pages to load.