Unika Semarang Gandeng DiskominfoSandi Kembangkan Aplikasi Tanggap Dini Konflik di Ambon

oleh -52 views
Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Persandian (DiskominfoSandi) Kota Ambon, Joy Adriaansz. -diskominfosandi-

suaramaluku.com – Setelah 10 tahun jalin kerjasama dengan Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon dalam berbagai aspek, Universitas Katolik (Unika) Soegijapranata Semarang, Jawa Tengah, kini gandeng DiskominfoSandi Ambon kembangkan aplikasi sistem peringatan dan tanggap dini konflik di Kota Ambon.

Sistem peringatan dan tanggap dini konflik di Kota Ambon, sebelumnya telah dibangun oleh Institut Tifa Damai Maluku. Namun sistem tersebut masih dalam bentuk manual.

“Seiring perkembangan kemajuan teknologi informasi, bersama tim peneliti dari Unika Semarang, kami lakukan kerjasama dalam mendigitalisasi sistem tersebut, sehingga akan lebih mudah dan efektif digunakan bagi para pemangku kepentingan di Kota Ambon,” kata Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Persandian (DiskominfoSandi) Kota Ambon, Joy Adriaansz, Jumat (16/9/22).

Hal itu disampaikan saat membuka Forum Group Discussion (FGD) Revitalisasi Sistem Peringatan dan Tanggap Dini Konflik di Kota Ambon Berbasis Budaya dan Kearifan Lokal di Ruang Rapat Vlisingen Balaikota.

Joy mengaku, salah satu faktor yang sangat mempengaruhi berkembangnya konflik adalah melalui media komunikasi dalam hal ini media sosial.

“Media sosial merupakan bukti dari kemajuan teknologi informasi yang jadi rujukan utama masyarakat dalam memperoleh maupun bertukar informasi. namun sayangnya karena minim pemahaman dan kurangnya literasi digital seringkali fungsi share pada platform media sosial disalahgunakan untuk penyebaran berita atau informasi yang belum tentu dapat diyakini kebenarannya atau berita bohong (Hoax),” ujarnya.

Menurutnya, hal itu yang biasanya memicu terjadi.dan berkembangnya konflik. karena itu dibutuhkan juga suatu sistem aplikasi yang sekiranya lebih efektif dalam merendam dan mencegah timbulnya konflik.

Aplikasi tersebut, lanjutnya, nanti akan terhubung dengan beberapa sistem pada Pemkot Ambon, diantaranya Lapor SP4N serta kanal-kanal media sosial , dan juga terhubung dengan Polresta dan juga Kodim.

Sementara itu, Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Unika Semarang, Yetrihoni Nalesti Dewi mengaku, gagasan penyelenggaraan Program  Revitalisasi Sistem Peringatan dan Tanggap Dini untuk Pencegahan Konflik Berbasis Budaya dan Kearifan Lokal, didasari atas kesadaran  bahwa Ambon ini mempunyai keunikan yang luar biasa.

“Gagasannya yaitu  budaya dan kearifan lokal ini sangat unik dibandingkan dengan daerah-daerah di tempat lain. Namun di satu sisi Ambon juga mempunyai kerawanan-kerawanan yang sedikit berkaitan dengan masa lalu,” terangnya.

Oleh karena itu, maka tim berpikir bahwa butuh sebuah sistem peringatan dan tanggap dini, yang pada tahun 2012 sistem ini pernah dibangun dan perlu dihidupkan kembali.

“Sistem ini perlu dihidupkan kembali dalam rangka pencegahan terhadap apapun itu, sehingga akan sangat berfungsi di masyarakat dan digunakan sebaik-baiknya oleh masyarakat. Sistem peringatan dini yang dibangun di 2012 itu kan belum memanfaatkan teknologi informasi. Karena teknologi informasi di tahun itu belum begitu berkembang pesat seperti sekarang,” ungkapnya.

Oleh karena itu, Unika Soegijapranata bekerja sama dengan DiskominfoSandi Kota Ambon, akan membuat suatu aplikasi terkait dengan teknologi informasi untuk mendeteksi setiap peristiwa-peristiwa sekecil apapun.

“Apakah itu  konflik atau non konflik, tapi data-data itu akan sangat berguna sekali untuk mendeteksi atau untuk melakukan pencegahan dini terhadap setiap konflik dan dapat  meminimalisir potensi konflik tersebut,” bebernya.

Dari FGD tadi, tim peneliti Unika Soegijapranata mengetahui bahwa telah ada sistem peringatan dini,  tetapi itu untuk bencana alam. Kalau untuk konflik belum banyak.

“Karena belum banyak, saya merasa bahwa itu tadi kekhasan Ambon yang soal budaya.  Kami juga mempelajari best practice atau  praktek-praktek terbaik, yang dilakukan oleh negara-negara di Afrika. Rata-rata mereka berdayakan kearifan lokal dan budaya. Ini jadi sesuatu yang punya daya besar, dan saya melihat Ambon seperti itu. Kalau nanti akhirnya berhasil, mudah-mudahan ini akan diikuti daerah lain di Maluku dan dapat jadi model yang bisa direplikasi di tempat lain,” tutupnya. (“/SM-12)

No More Posts Available.

No more pages to load.