Wujud Persaudaraan, Sinode GPM Serahkan Hewan Kurban ke Mesjid Raya Alfatah Ambon

oleh -105 views
Ketua Sinode GPM Pdt Elifas T. Maspaitella STh saat serahkan satu ekor sapi sebagai hewan kurban kepada Imam Besar Mesjid Raya Alfatah Ambon. -sinodegpm.id-

Suaramaluku.com – Sebagai wujud persaudaraan antar umat beragams di kota Ambon dan Maluku umumnya, maka menjelang perayaan Idul Adha 1443 Hijriah pihak Sinode Gereja Protestan Maluku (GPM) menyerahkan satu hewan kurban kepada pengurus Mesjid Raya Alfatah Ambon.

Penyerahan satu ekor tersebut diberikan langsung oleh Ketua Majelis Pekerja Harian (MPH) Sinode GPM, Pendeta Elifas T. Maspaitella STh kepada Imam Besar Mesjid Raya Alfatah Ambon, Haji R. R Hasanusi, Kamis (6/7/2022).

Maspaitella mengatakan, pemberian itu sebagai bentuk Sinode GPM terus menjalin persaudaraan antar umat beragama. Hal ini dilakukan setiap tahun melalui Panitia Hari-hari Besar Gerejawi (PHBG).

“Kami menyerahkan hewan kurban untuk bersama-sama dengan basudara muslim merayakan hari Raya Idul Adha,” ungkapnya, seperti dirilis sinodegpm.id.

Ia menjelaskan, Sinode GPM memahami aktivitas penyerahan kurban ini sebagai salah satu cara untuk menghidupkan seluruh media-media perdamaian antar umat beragama yang sudah diciptakan bersama.

Pesannya kepada semua warga masyarakat di Maluku bahkan Indonesia agar seluruh rajutan persaudaraan di provinsi ini dibangun dalam semangat saling mengasihi menghormati. Karena Itu perlu adanya rasa solider dengan semua orang.

“Jadi bukan soal rutin GPM lakukan kegiatan ini tapi karena ada nilai persaudaraan didalamnya dan itu yang harus dijadikan materi edukasi kepada semua umat beragama. Saya yakin di ajaran mana pun memberi, rela berkorban, saling menolong itu adalah nilai pokok keagamaan yang harus terus dijadikan semacam nilai bersama untuk hidup,”.ujarnya.

Maspaitella berharap, momen Idul Adha atau hari raya umat beragama yang lainnya dapat terus menarik simpati dan partisipasi semua umat beragama untuk turut menerima semua momen suci keagamaan sebagai bentuk spiritualitas keumatan.

“Dan tanggungjawab spiritual kita adalah membangun hidup yang lebih damai dan persaudaraan yang lebih kuat untuk menjadi pesan-pesan yang universal pada semua umat beragama dan seluruh umat manusia di seluruh dunia,” imbuhnya.

Melalui momen Idul Adha ini juga, dirayakan dalam keprihatinan umat kepada kepada korban bencana yang terjadi di mana-mana termasuk di Maluku,. Untuk itu, diharapkan momen ini dimaknai dengan nilai kasih, rela berkorban, memberi terutama kepada semua orang yang menderita.

Sementara itu, Haji R. R Hasanusi saat menerima kurban mengatakan, bahwa ini sudah berlangsung dari tahun ke tahun kepengurusan MPH Sinode GPM turut berpartisipasi dalam perayaan Idul Adha semata-mata untuk menjalin persaudaraan antar umat beragama yang saling mengasihi, menyayangi serta menghargai.

Sebagai contoh, Hasanusi jadikan pengorbanan Nabi Ibrahim dalam menyerahkan kurban kepada Allah. Pengorbanan inilah yang harus dilestarikan oleh umat islam dan non-islam. Supaya adanya nilai saling kerjasama dalam merayakan Idul Adha.

“Saya rasa pengorbanan yang dilakukan MPH Sinode GPM bagi kita sangat berarti penting serta memberikan makna yang dalam kepada umat Islam,” ungkapnya.

Baginya ini bukan soal hewannya tapi bagaimana orang bisa korbankan kepentingannya untuk kepentingan Allah, serta kehidupan duniawinya untuk kehidupan akhirat. Itulah yang harus dilaksanakan oleh umat Islam maupun Kristen.

“Semoga kita semua mendapatkan rahmat, mendapatkan ampunan dari Allah, petunjuk dan hidayah dari Allah sehingga hidup kita ini bermanfaat,” imbuhnya.

Atas nama jemaah masjid raya Al-Fatah dan umat Islam di Ambon dan seluruh Maluku, sebagai Imam Besar Mesjid Al-Fatah, ia sampaikan terima kasih dan penghargaan kepada MPH Sinode yang telah memberikan perhatian yang begitu besar dalam rangka hari raya Idul adha.

Mesjid Al-Fatah juga telah menerima sumbangan hewan kurban dari berbagai pihak, diantaranya; Sinode GPM, DPRD Provinsi Maluku, Gubernur Maluku dan Presiden RI. (SM-05)

No More Posts Available.

No more pages to load.